Rabu, 26 September 2012

Tips Tindakan tepat saat Mau Melahirkan

Tips Tindakan tepat saat Mau Melahirkan

tokoniaga - Tips Tindakan tepat saat Mau Melahirkan Hai para calon ibu.... mari kita kupas tentang Tipas Tindakan tepat saat Mau Melahirkan. Saat tak ada kemajuan, induksi diperlukan agar janin bisa dikeluarkan secara normal. Tak perlu khawatir, karena dampaknya sudah diminimalisir, baik buat ibu maupun janin. Dokter akan memberi infus mulas untuk merangsang kontraksi. Sering, kita mendengar ibu yang akan melahirkan diberi infus mulas dengan tujuan tertentu. Sebenarnya, apa, sih, infus mulas dan mengapa harus diberikan?. 
Infus mulas dalam dunia kedokteran lebih dikenal dengan induksi persalinan. "Memang bisa diberikan pada pasien yang hendak melahirkan dengan cara normal. Namun, tidak semua persalinan normal membutuhkan induksi." Seperti sudah disebutkan di atas, induksi persalinan bertujuan menimbulkan his/kontraksi. Jadi, kala hisnya bagus, ya, tidak dibutuhkan induksi.
Tips Tindakan tepat saat Mau Melahirkan - Jadi, induksi hanya diberikan dalam keadaan tertentu.
Pertama, bila usia kehamilan sudah melewati batas. "Misal, usia kehamilan sudah 41 minggu, tapi belum juga menunjukkan tanda-tanda persalinan. Kalau hal ini dibiarkan, dikhawatirkan fungsi plasenta akan menurun. Padahal bila fungsi plasenta buruk, tentu kondisi janin pun memburuk karena suplai oksigen berkurang. Untuk itu, kita beri ibu induksi agar timbul kontraksi, sehingga janin bisa dilahirkan."
Keadaan kedua, sebagai akselerasi persalinan; jika persalinan sudah melewati batas waktu tertentu diperlukan adanya induksi untuk mempercepat persalinan itu sendiri. Dalam suatu persalinan, terlebih pada persalinan anak pertama, biasanya proses persalinan berlangsung sangat lama, bisa sampai lebih dari 24 jam. Kalau lebih dari 24 jam dikhawatirkan akan timbul penyulit pada bayi, misalnya, bayi jadi stres sehingga lahir dengan kondisi kurang bagus. "Nah, jika partogram yaitu skema untuk menilai atau melihat kemajuan persalinan menunjukkan suatu keterlambatan dalam proses persalinan, maka dokter biasanya segera melakukan tindakan induksi untuk mempercepat proses persalinan tersebut."
Keadaan lain yang mengharuskan pemberian induksi bila pada awal proses persalinan, hisnya cukup bagus. Tapi pada pembukaan lengkap, kala ia membutuhkan his yang lebih kuat, hisnya ternyata kurang.
"Nah, untuk kasus seperti ini, maka induksi pun dilakukan agar hisnya bertambah kuat."
Induksi juga dilakukan sebagai akselerasi untuk kasus persalinan dengan ketuban pecah dini; ketuban pecah pada pembukaan kurang dari 5 cm. Jika terjadi ketuban pecah, maka kemungkinan terjadi infeksi pada bayi akan lebih besar. Karena itu, tak ada cara lain, bayi harus cepat dilahirkan. "Sehingga walau belum ada his, kita harus mengupayakan ada his, tidak sampai menunggu waktu 24 jam."
Tips Tindakan tepat saat Mau Melahirkan - TAK BOLEH INDUKSI
Kendati begitu, Bu, tak semua pasien boleh diinduksi, sekalipun mengalami gangguan persalinan. Ada beberapa kasus yang tidak boleh diinduksi, di antaranya keadaan janin. Dokter akan melihat apakah janinnya layak atau tidak untuk dilakukan induksi? Kalau diperkirakan bakal terjadi gawat janin, maka tak akan dilakukan induksi. Karena itu, sebelum induksi akan dilakukan CTG kardiotopografi. "Dari situ kami bisa melihat janin ini layak diinduksi atau tidak. Tapi kalau ada tanda-tanda bayi tak kuat, ya, tak jadi diinduksi. Misalnya, variabelitas jantungnya kelihatan rendah sekali. Sehingga lebih baik langsung diambil tindakan sesar."
Induksi juga tidak akan dilakukan bila bayi terlilit tali pusat. "Karena dengan induksi maka lilitannya bisa tambah kuat."
Kecuali itu, ibu yang pernah operasi sesar sebaiknya tidak diinduksi. "Bila kontraksi semakin kuat, luka bekas operasi bisa robek. Sehingga bisa menimbulkan perdarahan." Namun bukan berarti bahwa ibu yang pernah operasi sesar harus sesar lagi saat kelahiran bayi berikutnya, lho. "Bila persalinannya berjalan mulus, tidak ada gangguan persalinan sehingga membutuhkan induksi, tentu saja kendati pernah operasi sesar, ibu tetap dapat bersalin secara normal, kok. Hanya, kalau di tengah persalinan normal ternyata ia membutuhkan induksi, maka tidak disarankan diinduksi, tapi langsung disesar kembali."
Pada kasus kelainan letak janin, seperti janin letak lintang, masih kontroversi. Ada sebagian dokter mengatakan boleh dan ada yang tidak boleh. "Namun saya termasuk yang tidak menganjurkan. Sebab, persalinan bayi sungsang memiliki kemungkinan risiko kematian janin 3-4 kali. Karena pada letak sungsang yang lahir duluan adalah pantat. Nah, belum tentu saat pantat masuk, maka kepala bisa lancar lahir, kan? Jadi, lebih baik langsung operasi."
Tips Tindakan tepat saat Mau Melahirkan - BISA GAGAL
Tentu saja, Bu, tak semua induksi berjalan lancar. Induksi akan gagal bila rahim refrakter/tak bergeming terhadap rangsangan. Sehingga kendati diberikan induksi, rahim tak memberikan respon. Kalau terjadi kegagalan seperti itu biasanya dokter akan melakukan operasi sesar. Kecuali, untuk kasus usia kehamilan telah lewat bulan, tapi proses persalinan belum dimulai, dan ketuban belum pecah. "Bila induksi pertama gagal, biasanya kita akan menunggu, tidak langsung dilakukan operasi. Artinya, ibu diistirahatkan dulu dan keesokan harinya dicoba induksi lagi." Tapi, induksi hanya boleh dilakukan tidak lebih dari 2 kali. "Kalau lebih, dikhawatirkan akan terjadi stres berlebihan pada bayi. Akibatnya, nilai apgar buruk, bisa timbul infeksi paru, tubuh kuning, dan sebagainya."
Namun jangan terlalu khawatir, ya, Bu, selama induksi dilakukan dengan pengawasan dokter, terlebih kalau dilakukan dengan aturan yang benar, maka dampak pada bayi dapat diminimalisir, kok. Selain itu, karena obat induksi berupa infus, maka pemasukkannya pun bisa diatur. "Kalau ada tanda-tanda ruptur atau kontraksi berlebihan, sehingga ibu kesakitan, maka pemberian infus pun bisa dihentikan."
Demikian pula kalau terdapat tanda-tanda gawat janin, misalnya, bayi menunjukkan stres atau jantungnya melemah, maka infus harus dihentikan dan persalinan diteruskan dengan sesar.
Keberhasilan induksi juga sangat tergantung dari serviks score. Artinya, akan dilihat kematangan mulut rahimnya. Misalnya, apakah sudah mulai lunak, mendatar, membuka, dan sebagainya. "Nah, kalau scorenya bagus, di atas angka 5, maka induksi akan semakin berhasil. Tapi kalau scorenya rendah, maka keberhasilan induksi hanya sebatas 15 persen." Termasuk pula pada pasien ketuban pecah dini bisa saja serviks scorenya rendah. Untuk itu, kemungkinan induksi mengalami kegagalan sangat besar. "Jadi, bila tak mengalami kemajuan, harus segera dioperasi."
Tips Tindakan tepat saat Mau Melahirkan - DAMPAK BUAT IBU
Kendati sudah diminimalisir, dampak induksi persalinan bukan berarti tak ada sama sekali. "Tetap ada, terutama pada ibu berupa perdarahan yang terjadi sesudah persalinan." Induksi ini, kan, memakai obat rangsang, yang merangsang agar timbul his. Nah, semua obat rangsang, setelah efek rangsangnya habis, akan menimbulkan reaksi yang berlawanan. "Seperti halnya kalau kita minum kopi untuk menahan kantuk. Setelah efeknya habis, maka yang terjadi justru kita merasa mengantuk yang luar biasa sekali." Nah, infus ini pun sama saja. Setelah tidak ada efeknya, maka terjadi sebaliknya.
"Artinya, yang tadinya membuat rangsangan jadi berlebihan, sehingga kontraksi kuat sekali, maka setelah efeknya habis, maka kontraksinya jadi lemah atau bahkan tidak ada kontraksi sama sekali. Jadi, seakan-akan rahimnya sudah kecapekan." Padahal, kontraksi tetap dibutuhkan setelah persalinan, untuk mengerutkan rahim kembali ke keadaan semula. "Kalau tidak ada kontraksi, bagaimana rahim bisa mengerut kembali. Akibatnya, timbullah perdarahan. Karena saluran darah masih terbuka, belum menutup kembali."
Untuk menghindari perdarahan, dokter biasanya akan mengantisipasinya dengan memberikan induksi ulang sesudah persalinan. "Diberikan dengan dosis yang lebih besar. Dengan demikian kontraksi tetap kuat." Tentu saja pemberian dosis yang lebih besar tak akan berbahaya, toh, janin sudah lahir.
Demikianlah kupasan tentang Tindakan tepat saat Mau Melahirkan semoga bermanfaat dan wassalam....

Source : http://anak-ibu.com/panduan/tindakan-bila-kontraksi-tidak-bertambah-saat-mau-melahirkan

Terkait

Description: Tips Tindakan tepat saat Mau Melahirkan Rating: 4.5 Reviewer: Firman Wa Firli ItemReviewed: Tips Tindakan tepat saat Mau Melahirkan
Al
Mbah Qopet Updated at: 19.58

0 komentar:

Posting Komentar